Archive | Jakarta RSS feed for this section

Helm Minimalis

30 Sep

Secara tempat saya bekerja tidak mengikuti libur panjang, dan kebetulan saya jg tidak meliburkan diri jadi saya terjebak diantara kegalauan, keheningan, kesepian oprek2 poto2 yg ada di MMC. Diantaranya ada poto2 hasil SOTR beberapa waktu yg lalu sama temen2 rumah. Foto ini memang sengaja saya ambil, waktu perjalanan pulang dari Monas menuju rumah. Karna ada objek yang rada beda dari yg lain makanya tak ambil ae ini orang. Bagi anda pengendara motor, tidak sangat dianjurkan menggunakan helm seperti gambar yg ada di bawah ini. Bukan cuma tidak aman dan tidak layak, tapi malu2in kalee. :mrgreen:.

Wong bukan helm dijadiin helm

Oh ya, sekalian ya. Mohon maaf lahir bathin, Selamat Hari Raya Idul Fitri 1429 H, semoga kita kembali ke fitri. Maafkan kalau ada kekhilafan baik dalam postingan dan komentar2nya ya.

SMS Pada Tempatnya

13 Mar

Short Message Service atau SMS adalah salah satu fitur standard yang dimiliki handphone dan layanan yang disediakan oleh si provider, dan ini bukan hal yang baru lagi. Piji-pijit key pad handphone sepertinya sudah jadi kebiasaan apalagi kl lg tebar pesona, kangen2an atau memang pas tanggal2 tua :D.

Tapi meski kalo begitu SMS pada tempatnya, nah kl ada yang sms2an pas lg dijalan apalagi bawa motor nah ini yang jadi masalah. Bukan cuman membahayakan diri sendiri, tapi orang lain jg. Biasanya kl ada orang yg ky gitu saya suka ngasih tau suruh menepi dulu, tapi kl yg sms2an-nya ky gambar dibawah siapa yg berani ingetin yaks ? 😀

maludong-154.jpg

gambar dari maludong.com

Tambal 5 Bayar 3

29 Feb

Ban gembos adalah bagian yang paling males bagi pengendara motor seperti kejadian yang tadi pagi saya alami sewaktu berangkat kerja. Banyak kejadian ban gembos, banyak pula asumsi mulai dari penebar paku dan ulah tukang tambal ban, dan ulang si tukang tambalnya sendiri. Kejadian saya tadi pagi berawal sewaktu di lampu merah menuju Jl. Yusuf Adiwinata, Menteng, saya merasa ban motor sudah ga beres, pas di check ternyata bener bannya kempes. Awalnya tak pikir kurang angin, setelah lampu hijau saya dorong motor ke arah Jl. Yusuf Adiwinata menuju Imam Bonjol. Di Jalan tersebut hanya ada 2 tukang tambal ban. Tidak jauh dari pom bensin ada tempat tambal ban pertama, orangnya Kakek2. Pas saya samperin dia bilang kl tambal ga bisa, asumsi saya mungkin masalah fisik. Kemudian saya jalan lagi dan ketemu ada tempat tambal ban ada 3 orang, 1 orang sptnya bosnya, dan 2 lagi sisanya yg pake wearpak ini crewnya. Nah disinilah tempat tambalnya.

Pastinya kamu-kamu pernah denger cerita miring mengenai ulah tukang tambal ban. Kebetulan saya juga pernah ngalamin. Pas ditempat sini, saya mulai taro motor dan mulai dikerjakan sama si abangnya. Pas ban dalem dibuka (ketauan deh gw ga pake tubless, hehe), ada 1 lubang bekas paku, dan 2 robek. Si abang bilang “mo diganti apa di tambal aja mas, kl ganti 28 rebu bannya IRC”. Saya pura2 mikir, secara duit pas2an gara2 semalem males ke ateem. “Ya udah ganti aje mas” meski sisa tinggal ribuan aje didompet :mrgreen:. Akhirnya ga jadi ganti ban gara2 stoknya habis, terpaksa di tambel. Setelah dikerjakan 3 tambelan, eh ternyata nongol lagi 2 lubang. Biasanya wajah tukang tambal ban seperti kesenangan kl jumlah lubang bertambah. Tapi dia ini beda, “gpp mas, nanti saya akalin deh”, trus dikerjakan lah. Metode tambal bannya agak beda dengan yg lain, ga pake kompor pemanas buat manasin karet ke lubang, tapi dia punya karet2 yang tinggal pasang. Gambarannya percis seperti koyo, buka tinggal tempel. Sayang ga sempat moto2, karna keterbatasan fungsi pada hape saya :)). Akhirnya dia buka karet yg ky koyo tadi 2 buah untuk nambel 2 lubang sisanya. Dan pas mo bayar dia bilang “15 ribu aja mas”. Saya bilang, “kan ini 5 lubang, gpp saya bayar 5 lubang aja”, tp dia bilang “gpp, lagian saya kan ga rugi koq”. Ya wis, karna dia ga mau jadinya saya bayar buat 3 lubang saja.

Secara keseluruhan cara pengerjaannya highly recommended, ga seperti tempat tambel yg pernah saya temuin. Btw, buat nemuin tempatnya ga susah karna jalanan situ cuman satu arah. Bukan maksud untuk promosi, hanya saya hanya salut saja tipe2 orang yg spt ini, di Jakarta pula lg !!. Two thumbs up.

Suara Bising Lampu Merah

22 Dec

Pastinya gambar seperti ini sering kita temui setiap harinya. Lampu merah merupakan bagian penting yang harus ada di jalan raya, terkecuali jalan prokotol. Lampu merah berperan untuk mengatur kendaraan dari arah2 tertentu untuk dapat melaju atau berhenti, yang mana pengaturan berdasarkan warna-warna yang menyala pada lampu tersebut. Bukan hal baru juga ketika berhenti di persimpangan yang ada lampu merahnya suara-suara bising keluar dari “mulut” kendaraan-kendaraan yang berhenti di belakang lampu merah, bukan hanya motor, mobil pribadi, terkadang busway yang klaksonnya yang sangat mengagetkan orang, bisa bunyi sampai berkali-kali sehingga sering bikin pusing orang. Klakson motor, mobil, busway, belum di tambah asep bajaj waduhh jadi santapan sehari-hari kl naek motor ke tempat kerja.

Suara ini muncul bukan hanya di beberapa lampu merah, anehnya hampir di setiap persimpangan kejadiannya sama. Lucunya suara klakson ini berbunyi ketika lampu belum menandakan untuk jalan, terkadang menandakan kuning, yang mana lampu kuning ini menandakan siap-siap untuk jalan (kalo kendaraan dalam keadaan berhenti), yang lebih aneh lagi posisi lampu masih dalam merah orang mulai klakson-klakson ga jelas. Ga ngerti udah ketelatan atau kebelet pipis, atau juga ga ngerti arti warna-warna itu ? Pokoknya sering banget deh nemuin hal kayak gini.

gambar di ambil dari Jakarta Kota Gue

Awas Ketiban

15 Nov

[15:31] temen_ku: info..info..info.. SEMOGA BERMANFAAT Pancoran muacet PARAH.. Arah cawang ada pohon besar tumbang.. 3 lajur tertutup di arteri.Lokasi sekitar 200M dr TIS Square sebelum masuk tol.. banyak ranting pohon berserakan..Bagi yang mau ke arah cawang, masuk tol saja.. “Ada pohon deket mie bangka wisma kabri roboh. skrg setiabudi blakang macet total dan rata2 pohon ditengah jalan utama rasuna said roboh nutupin jalur busway..” (please no reply ^^)
[15:47] temen_ku: Update baru lg : Papan reklame di perempatan CSW (PLN – Ktr Walikota Jaksel Lama) rubuh menimpa taksi. Sedang dievakuasi..Jalan sekitar yang menuju sana macet parah…

Kira-kira begitu pesan beberapa PM dan ada yg minta tandatangan yg masuk kemarin sore pas balik lagi ke meja setelah godain cewe2 di kantor ngibing2 ke user. Ga sempet cari tau sih beritanya di internet, tp ada temen yg bilang kalo didepan kantornya udah macet. Sepertinya dia lupa kl dia berada di Jakarta, macet everywhere apalagi jam pulang kantor :mrgreen:. Pas lagi santai2 dirumah baru deh lihat berita, ternyata hujan besar tadi siang luar biasa banget. Beberapa baliho dijalan protokol roboh, bahkan sampai ada yang menimpa sebuah taksi yang didalamnya ada penumpangnya, billboard Hari Kesehatan berukuran raksasa di kawasan bunderan HI, dan ada beberapa lagi yang mungkin saya tidak tahu.

Saya sendiri sampai ga tau kalau tadi siang hujan besar. :))

Karna skrg udah musim hujan untuk antisipasi aja

  • menepi dan menghentikan kendaraan sejenak, padahal saya plg demen ujan2an
  • berlindung di underpass or fly over, kynya ini cocok untuk bikers, kl yg bawa mobil ikut2an paling macet :))
  • hindari pohon, tiang penyangga, atau papan reklame dsb.
  • mmh apalagi ya…. Ride safe dehh

Foto: Metro TV

Bius dan Bajaj

12 Nov

Ceritanya dalam perjalanan pulang waktu malam minggu kemarin, pas hampir didaerah rumah saya melihat ada sekurumunan orang yang menghampiri orang yang sedang tergeletak didepan sebuah warung yang sudah tutup. Karna penasaran kemudian saya mencoba mengentikan motor dan berhenti di samping Bajaj yang tidak ada siapa2. Karna terhalang Bajaj saya coba mundurkan motor saya, dan seketika itu ada dua orang perempuan paruh baya yang juga menghampiri orang yang tengah tergeletak tadi.

Continue reading

Jakarta: Udaraku, Udaramu, Udara Kita Semua

15 Oct

Udaraku, Udaramu, Udara Kita SemuaBukan tidak mungkin setiap orang menginginkan sebuah lingkungan yang sangat asri. Seperti udara segar dan penghijauan sehingga membuat setiap orang merasa nyaman di lingkungannya sendiri. Tapi bagi warga yang berdomisili di kawasan kota yang memiliki produktivitas yang sangat tinggi semacam kota-kota besar hal tersebut bukan tidak mungkin sulit terwujud. Seperti yang belum lama saya saksikan di sebuah tayangan televisi lokal bahwa beberapa waktu yang lalu Jepang telah berhasil mengembangkan pembuatan udara segar di lingkungan perkotaan. Tentunya setiap orang harus membayar untuk mendapatkan udara segar tersebut. Bukan tidak mungkin kita harus merogoh kocek yang tidak sedikit jika kita harus membayar untuk mendapatkan udara segar ?.

Bagaimana dengan Jakarta ?