Tag Archives: Tambal Ban

Tambal 5 Bayar 3

29 Feb

Ban gembos adalah bagian yang paling males bagi pengendara motor seperti kejadian yang tadi pagi saya alami sewaktu berangkat kerja. Banyak kejadian ban gembos, banyak pula asumsi mulai dari penebar paku dan ulah tukang tambal ban, dan ulang si tukang tambalnya sendiri. Kejadian saya tadi pagi berawal sewaktu di lampu merah menuju Jl. Yusuf Adiwinata, Menteng, saya merasa ban motor sudah ga beres, pas di check ternyata bener bannya kempes. Awalnya tak pikir kurang angin, setelah lampu hijau saya dorong motor ke arah Jl. Yusuf Adiwinata menuju Imam Bonjol. Di Jalan tersebut hanya ada 2 tukang tambal ban. Tidak jauh dari pom bensin ada tempat tambal ban pertama, orangnya Kakek2. Pas saya samperin dia bilang kl tambal ga bisa, asumsi saya mungkin masalah fisik. Kemudian saya jalan lagi dan ketemu ada tempat tambal ban ada 3 orang, 1 orang sptnya bosnya, dan 2 lagi sisanya yg pake wearpak ini crewnya. Nah disinilah tempat tambalnya.

Pastinya kamu-kamu pernah denger cerita miring mengenai ulah tukang tambal ban. Kebetulan saya juga pernah ngalamin. Pas ditempat sini, saya mulai taro motor dan mulai dikerjakan sama si abangnya. Pas ban dalem dibuka (ketauan deh gw ga pake tubless, hehe), ada 1 lubang bekas paku, dan 2 robek. Si abang bilang “mo diganti apa di tambal aja mas, kl ganti 28 rebu bannya IRC”. Saya pura2 mikir, secara duit pas2an gara2 semalem males ke ateem. “Ya udah ganti aje mas” meski sisa tinggal ribuan aje didompet :mrgreen:. Akhirnya ga jadi ganti ban gara2 stoknya habis, terpaksa di tambel. Setelah dikerjakan 3 tambelan, eh ternyata nongol lagi 2 lubang. Biasanya wajah tukang tambal ban seperti kesenangan kl jumlah lubang bertambah. Tapi dia ini beda, “gpp mas, nanti saya akalin deh”, trus dikerjakan lah. Metode tambal bannya agak beda dengan yg lain, ga pake kompor pemanas buat manasin karet ke lubang, tapi dia punya karet2 yang tinggal pasang. Gambarannya percis seperti koyo, buka tinggal tempel. Sayang ga sempat moto2, karna keterbatasan fungsi pada hape saya :)). Akhirnya dia buka karet yg ky koyo tadi 2 buah untuk nambel 2 lubang sisanya. Dan pas mo bayar dia bilang “15 ribu aja mas”. Saya bilang, “kan ini 5 lubang, gpp saya bayar 5 lubang aja”, tp dia bilang “gpp, lagian saya kan ga rugi koq”. Ya wis, karna dia ga mau jadinya saya bayar buat 3 lubang saja.

Secara keseluruhan cara pengerjaannya highly recommended, ga seperti tempat tambel yg pernah saya temuin. Btw, buat nemuin tempatnya ga susah karna jalanan situ cuman satu arah. Bukan maksud untuk promosi, hanya saya hanya salut saja tipe2 orang yg spt ini, di Jakarta pula lg !!. Two thumbs up.