Archive | Life RSS feed for this section

setelah muterin komplek

11 Dec

Sepertinya belakangan ini sering saya baca postingan wetiga, meski satu domisili akhirnya aku dan teman-teman baru malam ini bisa mampir kesana. Meski sebelumnya aku sempat muterin kompleknya gara2 salah masuk gang, hihihi. Setelah ngelirik 2 ekor temanku sudah nangkring di lesehan percis depan mabesnya dagdigdug, yo wis aku nda pusing2 lagi, tanpa komando langsung menyerbu gudang ransum makanannya wetiga. Monggo mas, langsung dikasih piring kecil. Dengan riak gembira Langsung tak sambut ae sambil tanya, “ini apa mas?” *sambil nunjuk ke makanan ky risol*, masnya “ini sosis solo mas“. Ga pake ba-bi-bu langsung tak comot sosis solo dan teman2nya.

Pas baru mo ke tempat temenku yg lagi leyeh2 di lesehan sebelah, separuh remang2 sepertinya aku melihat ada sesosok hantu orang yg ga asing lagi. Tak tegesin, ehh ternyata bener bukan orang, ini Mas Caplang yg lagi asik nongkrong mencari ilham sendirian sambil cengar cengir ditengah malam yang berkabut dan semerbak harum melambai-lambai. Hehehe. Akhirnya Mas Caplang ikutan lesehan bareng2 kita di sebelah, setelah memberitahu kl dia bilang tehnya enak ga lama masnya pulang. Aku penasaran tak cobain, ternyata benar tehnya uenak, meski ga kental tp kerasa. Racikannya top, nanti kasih tau aku ya. Sambil ngeteh sambil nyobain nasi kucing dan sate usus yg manis2 kayak aku itu, trus ditambah susu jahe buat ngangetin badan.

Ga lama setelah formasi lengkap, ada orang yg mau minta dipoto trus mo dimasukin ke blog. Awalnya kita-kita termehek-mehek ga ngerti ada apa gerangan, eh tau-tau yg moto itu juragannya wetiga. Setelah sempet minta tolongin moto, dan ngobrol2 sebentar akhirnya juragannya pamit dan si banci-banci foto ini lanjut foto2. Overall makanannya mantab, aku ga itung tusukannya tapi pastinya banyak je. Tapi kata temenku yg sosis solonya kurang manis, tp buatku udah pas je (mungkin karna lidahku ini lebih banyak toleransi ala mahasiswa, heheheh. sedangkan dia nda).

Ga cuma itu. Aku, anang dan mbaknya atik dapet oleh2 dari sang mami yang baru pulang liburan sama si Dayu, thx mam. Dan akhirnya nongkrong dapet kaos juga ed, :mrgreen:

Btw lagi terngeh-ngeh sama tampilan dashboard barunya WP

she’s red

12 Mar

with red cardigan
she look so gorgeous last night
yea, gorgeous
never seen this before

gorgeous as a rose
the rose that freeze me up
like a stone

wish I can pick that rose
is she realize that…

Tambal 5 Bayar 3

29 Feb

Ban gembos adalah bagian yang paling males bagi pengendara motor seperti kejadian yang tadi pagi saya alami sewaktu berangkat kerja. Banyak kejadian ban gembos, banyak pula asumsi mulai dari penebar paku dan ulah tukang tambal ban, dan ulang si tukang tambalnya sendiri. Kejadian saya tadi pagi berawal sewaktu di lampu merah menuju Jl. Yusuf Adiwinata, Menteng, saya merasa ban motor sudah ga beres, pas di check ternyata bener bannya kempes. Awalnya tak pikir kurang angin, setelah lampu hijau saya dorong motor ke arah Jl. Yusuf Adiwinata menuju Imam Bonjol. Di Jalan tersebut hanya ada 2 tukang tambal ban. Tidak jauh dari pom bensin ada tempat tambal ban pertama, orangnya Kakek2. Pas saya samperin dia bilang kl tambal ga bisa, asumsi saya mungkin masalah fisik. Kemudian saya jalan lagi dan ketemu ada tempat tambal ban ada 3 orang, 1 orang sptnya bosnya, dan 2 lagi sisanya yg pake wearpak ini crewnya. Nah disinilah tempat tambalnya.

Pastinya kamu-kamu pernah denger cerita miring mengenai ulah tukang tambal ban. Kebetulan saya juga pernah ngalamin. Pas ditempat sini, saya mulai taro motor dan mulai dikerjakan sama si abangnya. Pas ban dalem dibuka (ketauan deh gw ga pake tubless, hehe), ada 1 lubang bekas paku, dan 2 robek. Si abang bilang “mo diganti apa di tambal aja mas, kl ganti 28 rebu bannya IRC”. Saya pura2 mikir, secara duit pas2an gara2 semalem males ke ateem. “Ya udah ganti aje mas” meski sisa tinggal ribuan aje didompet :mrgreen:. Akhirnya ga jadi ganti ban gara2 stoknya habis, terpaksa di tambel. Setelah dikerjakan 3 tambelan, eh ternyata nongol lagi 2 lubang. Biasanya wajah tukang tambal ban seperti kesenangan kl jumlah lubang bertambah. Tapi dia ini beda, “gpp mas, nanti saya akalin deh”, trus dikerjakan lah. Metode tambal bannya agak beda dengan yg lain, ga pake kompor pemanas buat manasin karet ke lubang, tapi dia punya karet2 yang tinggal pasang. Gambarannya percis seperti koyo, buka tinggal tempel. Sayang ga sempat moto2, karna keterbatasan fungsi pada hape saya :)). Akhirnya dia buka karet yg ky koyo tadi 2 buah untuk nambel 2 lubang sisanya. Dan pas mo bayar dia bilang “15 ribu aja mas”. Saya bilang, “kan ini 5 lubang, gpp saya bayar 5 lubang aja”, tp dia bilang “gpp, lagian saya kan ga rugi koq”. Ya wis, karna dia ga mau jadinya saya bayar buat 3 lubang saja.

Secara keseluruhan cara pengerjaannya highly recommended, ga seperti tempat tambel yg pernah saya temuin. Btw, buat nemuin tempatnya ga susah karna jalanan situ cuman satu arah. Bukan maksud untuk promosi, hanya saya hanya salut saja tipe2 orang yg spt ini, di Jakarta pula lg !!. Two thumbs up.

Sempet ga ya ?

4 Feb

Pagi ini perasaanku seneng banget pas baca email yang masuk hari Minggu kemarin. Seneng bukan lantaran gara2 ini dan bukan juga ini, tapi dapet email ke dua dari pihak DILL yang menyatakan aku disuruh ngirimin dokumen2 dan transkrip in English yang translate oleh official translator. Kl dokumen2 dan transkrip mungkin tidak terlalu bermasalah, tapi yang agak ribet mereka minta hasil test TOEFL / IELTS dan harus di submit dalam beberapa minggu kedepan ini. Arrrgghh, secara belum pernah ikut test beginian jadi ribet deh tanya sini, tanya sana, browsing2 belum lagi persiapannya minim banget karna sebelumnya ku pikir aplikasiku ini ga acceptable. Seneng, bingung, deg2an, semuanya dey. Arrgghh, masih sempet ga ya ? wish me all the best ya..

Chaiyoooo !!!!